Jelang Akhir Tahun, Kontrak Baru BUMN Ini Makin Tebal

  • Whatsapp
banner 468x60
Waskita Karya Bikin Aplikasi Digital untuk Integrasi Proses Bisnis -  kumparan.com

JAKARTA, Mofisu.com – PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT) meraih kontrak baru senilai Rp15 triliun per Oktober 2020. Perseroan optimis bisa mengejar target perolehan kontrak baru sebesar Rp26 triliun hingga penghujung tahun nanti.

Nilai kontrak baru (NKB) yang diperoleh Waskita karya hingga Oktober 2020 berasal dari proyek pengembangan bisnis perseroan, pemerintah, badan usaha milik negara, dan kalangan swasta. Emiten bersandi saham WSKT itu berharap bisa mencetak order book atau kontrak yang dikelola sebesar Rp65 triliun seiring pertambahan kontrak baru dan pengerjaan kontrak eksisting.

Read More

banner 300250

Direktur Utama Waskita Karya Destiawan Soewardjono mengatakan perseroan berupaya menyeimbangkan perolehan kontrak dari pengembangan bisnis atau investasi Grup Waskita dengan proyek dari pihak ketiga atau eksternal. Perolehan kontrak dari eksternal itu diharapkan bisa menyumbang 50 persen terhadap total kontrak baru setiap tahun.

Baca Juga : Punya tiga proyek jalan tol di Jawa Timur, Waskita Karya (WSKT) genjot pembangunan

“Proyek yang sifatnya langsung dari eksternal sangat dibutuhkan untuk mendanai fixed cost perseroan setiap tahun,” ujar Destiawan melalui keterangan resmi.

Di sisi lin, saat ini Waskita juga sedang menyiapkan strategi restrukturisasi utang. Pertama, Waskita Karya akan menyelesaikan permasalahan arus kas akibat mundurnya rencana divestasi sebagai dampak wabah Covid-19 serta alokasi anggaran pemerintah yang diprioritaskan untuk penanganan Covid-19.

Kedua, WSKT akan melakukan restrukturisasi utang-utang bertenor pendek menjadi tenor panjang. Perpanjangan tenor itu terutama diarahkan untuk utang yang digunakan untuk investasi jalan tol tol sehingga dapat melonggarkan kredit untuk kepentingan proyek-proyek eksternal.

Baca Juga : Optimalkan Digitalisasi, Pupuk Indonesia Punya Cara supaya Tetap Produktif dan Adaptif

Ketiga, Waskita Karya akan melanjutkan divestasi beberapa ruas tolnya. Divestasi itu bisa dalam bentuk penjualan seluruh kepemilikan sahamnya di sebuah konsesi ruas tol. Divestasi juga ditempuh melalui reksa dana penyertaan terbatas (RDPT).

“Kami tetap melanjutkan rencana divestasi setidaknya empat ruas tol dalam waktu dekat. Akibat pandemi Covid-19 pelaksanaannya mundur dari target semula dan kami terus berusaha untuk bisa segera teratasi,” terang Destiawan.

Keempat, WSKT bakal meningkatkan kualitas sumber daya manusia untuk menunjang program pengembangan perusahaan. Peningkatan tersebut dilaksanakan dengan berlandaskan budaya AKHLAK atau Amanah, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, dan Kolaboratif.

Berbagai strategi tersebut akan bertumpu pada Waskita Integrated Digital Enterprise. Aplikasi ini mengkompilasi beberapa aplikasi teknis seperti Waskita Application Vendor Excellence (WAVE), Waskita Employee Self Service Technology (WEST), danb Waskita Enterprise Risk management (WARM).

banner 300x250

Related posts

banner 468x60

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *