Ada risiko besar penyebaran Covid-19 di pesawat, begini penjelasannya

  • Whatsapp
banner 468x60
Wajib Patuh! Ini Protokol Kesehatan Penumpang Pesawat - Ekonomi Bisnis.com

JAKARTA, Mofisu.com – Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) pada Jumat merilis hasil riset terbaru. Dalam riser tersebut, CDC melaporkan seorang penumpang yang positif Covid-19 menginfeksi 15 penumpang lain dalam penerbangan dari London ke Hanoi, Vietnam. 

Dilansir dari NBC (21/9/2020), sebanyak 12 penumpang di kelas bisnis dan 2 penumpang di kelas ekonomi, serta seorang awak pesawat terinfeksi pada 1 Maret 2020. Dalam studi tersebut dipaparkan, para peneliti mengidentifikasi seorang wanita berusia 27 tahun dari Vietnam yang mengalami sakit tenggorokan dan batuk sebelum melakukan penerbangan. 

Read More

banner 300250

Setelah tiba, gejalanya berkembang lebih jauh, dan yang bersangkutan dinyatakan positif empat hari kemudian. Pada 10 Maret, pelacakan kontak telah dilakukan kepada 217 penumpang di dalam penerbangan Vietnam Airlines. 

Peneliti mengatakan, sebelum melakukan penerbangan, perempuan itu telah melakukan perjalanan ke-15 provinsi di Vietnam. Namun, tidak ada bukti kuat yang mendukung potensi penularan Covid-19 kepada orang lain di luar pesawat. 

Baca Juga : Waskita Bagikan Sembako ke Pegawai Terdampak Covid-19

Risiko infeksi paparan Covid-19

Mengutip Daily Star (21/9/2020), disebutkan bahwa penularan virus tersebut muncul karena adanya kedekatan tempat duduk di mana tindakan ini meningkatkan risiko infeksi paparan Covid-19. Adapun kedetakan tempat duduk ini lebih dimungkinkan terjadi di kelas ekonomi. 

Para peneliti menyimpulkan, praktik jarak sosial saat ini dengan mengosongkan kursi tengah dalam penerbangan tampaknya tidak cukup untuk mencegah penularan. 

Dari paparan studi tersebut, risiko penularan SARS-CoV-2 di dalam pesawat selama penerbangan panjang adalah nyata dan berpotensi menyebabkan munculnya klaster Covid-19. 

Laporan tersebut merekomendasikan bahwa langkah-langkah skrining dan pencegahan infeksi sebaiknya diperketat, terutama bagi mereka yang berpergian dari negara-negara dengan kasus virus corona yang tinggi. 

“Temuan kami menyerukan skrining yang diperketat dan tindakan pencegahan infeksi oleh otoritas kesehatan masyarakat, regulator, dan industri penerbangan,” ujar dia. 

Studi menyebutkan, setiap bandara dan pesawat harus mewajibkan penggunaan masker bagi penumpang dan awak pesawat. 

Diketahui, pejabat kesehatan mengatakan bahwa pada saat kedatangan penerbangan VN54 waktu itu, penumpang dan awak pesawat tidak diharuskan memakai masker di pesawat atau di bandara.

Semua penumpang hanya diskrining dengan alat pengecekan suhu pada saat kedatangan. Padahal penumpang-penumpang tersebut berasal dari wilayah yang terinfeksi Covid-19, termasuk Inggris. 

Namun, dalam penelitian tidak disebutkan apakah wanita tersebut ditandai lantaran memiliki gejala Covid-19. 

Baca Juga : Waskita: Gedung Isolasi RS Covid-19 Pulau Galang Aman

Sejak Maret, CDC telah menemukan bahwa hampir 11.000 orang terpapar virus corona dalam penerbangan. Dalam pedoman kesehatan masyarakatnya, CDC mengatakan bahwa virus tidak mudah menyebar di pesawat karena sistem penyaringan udara mereka, tetapi berada dalam jarak sekitar dua meter dari orang lain dan menyentuh permukaan yang sering digunakan dalam penerbangan jarak jauh dapat meningkatkan risiko tertular Covid- 19. 

Para penulis studi penerbangan Vietnam merekomendasikan wajib menggunakan masker, melakukan protokol pencucian tangan dan pengujian rutin, dan kebijakan karantina bagi penumpang yang datang dari negara berisiko tinggi. 

Menurut mereka, selama Covid-19 menjadi ancaman pandemi global dengan tidak adanya pengujian yang baik, tindakan pencegahan infeksi dalam penerbangan harus lebih baik. Selain itu, prosedur pemeriksaan kedatangan diperlukan agar penerbangan berlangsung aman. 

Industri perjalanan telah mengalami pukulan besar selama pandemi karena pembatasan ekstensif di seluruh dunia. Dampaknya, sejumlah maskapai seperti British Airways, EasyJet, dan Ryanair semuanya mengumumkan pemutusan hubungan kerja massal.

Baca Juga : Waskita Karya Dipercaya Bangun Tiga Proyek Infrastruktur Pengairan Baru

Dalam upaya menjaga kelangsungan bisnis, maskapai penerbangan telah melakukan berbagai langkah kebersihan untuk meminimalkan risiko masuk dan menyebar virus corona di dalam pesawat. 

Protokol baru termasuk pemeriksaan suhu, pembersihan yang lebih intensif, dan penggunaan masker wajib untuk semua penumpang di pesawat. Namun studi baru mengungkapkan, tindakan menerapkan jarak kursi kurang baik, strategi umum lain yang digunakan untuk memastikan penumpang tidak terlalu berdekatan.

banner 300x250

Related posts

banner 468x60

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *